Para ilmuwan dari Selandia Baru benar-benar percaya bahwa orang-orang mentransfer stereotip rasial mereka ke robot. Robot putih yang terlihat seperti manusia dilepaskan lebih sering daripada yang lain dan tidak menyebabkan emosi negatif. 

Para peneliti di Laboratorium Teknologi Antarmuka Manusia sangat khawatir. Sejumlah eksperimen mereka membuktikan bahwa prasangka rasial, yang masih intrinsik bagi manusia, dapat memengaruhi robotika. 

Penelitian berlangsung dalam dua tahap. Pada yang pertama dari mereka, sekelompok orang menghadapi tugas: untuk menembak jika mereka melihat benda di depan mereka yang menimbulkan ancaman tertentu.

Benda-benda itu adalah robot - putih dan hitam. Selain itu, beberapa dari mereka (terlepas dari warna kulit) bersenjata, dan beberapa tidak bersenjata, yaitu, mereka tidak menimbulkan ancaman. Intinya: orang hampir tidak menembaki robot bersenjata putih, tetapi robot hitam dianggap sebagai ancaman, bahkan jika itu tanpa senjata. Saya ragu bahwa ini dapat dianggap sebagai rasisme. Kemungkinan besar, masalahnya hanya dalam persepsi warna: hitam - negatif, putih - cahaya. Tetapi para ilmuwan melihat penyebab yang lebih berbahaya.

Pada tahap kedua, robot coklat ditambahkan ke objek. Persepsi rasial dari peserta dalam percobaan diperluas dan stereotip (putih - hitam) menghilang. Ketua Tim Christoph Bartnek berpendapat bahwa ini sebenarnya tidak lebih dari tanda rasisme. Dia menyarankan bahwa ini bisa menjadi masalah serius di masa depan.

Tiba-tiba saatnya akan tiba ketika robot akan menjadi guru, pengasuh, teman? Memang, dalam hal ini, semua tempat terbaik akan ditempati oleh robot putih. Bartnek berkampanye secara serius untuk mengurangi output robot putih.

belue roboty i rasizm 1

Menurut para ilmuwan, jumlahnya terlalu banyak. Antropomorfik, yang diciptakan dalam rupa Audrey Hepburn dan Scarlett Johansson. Valkyrie dari badan antariksa AS, Atlas, robot dari Boston Dynamics. Semuanya terbuat dari bahan putih. 

Para peneliti juga mengingat film fitur tentang robot, misalnya, "WALL-E" dan "I, Robot". Menurut saya yang terakhir pasti tidak bisa dianggap rasis, lagipula, aktor utama, Will Smith, tidak berkulit putih.

Tidak jelas seberapa objektif dan serius hasil percobaan di Selandia Baru. Namun, temuan ini disajikan di situs University of Canterbury, dan CNN menerbitkan catatan tentang hal ini. Tetapi tidak mungkin bahwa dalam waktu dekat siapa pun akan peduli tentang masalah mengurangi bias rasial dalam kaitannya dengan robot. Meskipun, sangat mungkin, saya salah.

Berlangganan Berita
Membantu untuk mengatur robot Abi
sarankan
1. Fastrading
logo 300x250
2. Iro Tradex
berinvestasi
3. TradeAllCrypto
berinvestasi