Orang akan dengan mudah menanggung situasi ketika mereka digantikan oleh robot daripada jika mereka digantikan oleh orang lain. Secara tidak sadar, mereka berpikir - biarkan robot menyuntikkan, bukan seseorang.

Kesimpulan seperti itu Armin Granulo, peneliti dari Munich Technical University. Dia percaya bahwa lebih baik untuk mengganti orang dengan beberapa teknologi modern (dapat berupa robot sendiri, atau berbagai perangkat lunak dan sejenisnya). Menurut Granulo, penggantian seperti itu memiliki konsekuensi lebih ringan daripada situasi ketika orang lain “mencuri” tempat kerja.

Sebuah studi sosiologis dilakukan dengan partisipasi responden 300. Dan hasilnya menunjukkan tren yang sangat menarik: lebih dari 62% orang berpikir bahwa lebih baik bagi rekan mereka untuk digantikan bukan oleh robot, tetapi oleh seseorang. Dan pada saat yang sama, seluruh 37% lebih suka melihat robot di tempatnya, dan bukan orang.

robot vkaluvaet 383 1

Respons emosional terhadap perpindahan personel semacam ini berbeda sesuai: orang tidak keberatan menggantinya dengan robot sendiri, tetapi mereka tidak menyukai gagasan bahwa robot akan bekerja dengan mereka: sebagian besar responden berpikir bahwa jika mereka bekerja dengan mereka mengganti orang dengan robot, mereka akan mengalami emosi negatif. Dengan demikian, kita dapat menyimpulkan bahwa mereka siap untuk dunia di mana robot yang disuntikkan dan bukan manusia, tetapi mereka sendiri tidak ingin bekerja dengan mitra yang tidak hidup.

Peneliti percaya bahwa robot kurang mengancam harga diri karyawan. Pada saat yang sama, menggantinya dengan orang lain membuat mereka meragukan kompetensi mereka sendiri. Mereka yang melakukan penelitian percaya bahwa seseorang pada tingkat bawah sadar tidak siap untuk bersaing dengan robot.

Berlangganan Berita
Membantu untuk mengatur robot Abi
sarankan
1. Fastrading
logo 300x250
2. Iro Tradex
berinvestasi
3. TradeAllCrypto
berinvestasi